Ibu tetap ingin berpuasa pada saat hamil dan menyusui ?, Ini 6 hal yang harus diperhatikan

0
248
Ibu Hamil

Pendahuluan

Puasa pada saat hamil dan menyusui merupakan topik yang kontroversial. Ada yang berpendapat bahwa puasa aman dilakukan oleh ibu hamil dan menyusui, ada pula yang berpendapat bahwa puasa dapat membahayakan ibu dan janin.

Pada dasarnya, puasa tidak dianjurkan bagi yang memiliki kondisi kesehatan tertentu, seperti:

  • Anemia
  • Diabetes gestasional
  • Tekanan darah tinggi
  • Riwayat keguguran atau kelahiran prematur
  • Hamil dengan janin kembar atau lebih

Selain itu, puasa juga tidak dianjurkan bagi yang mengalami:

  • Mual dan muntah yang parah
  • Pusing dan lemas
  • Dehidrasi
  • Penurunan berat badan

Jika tidak memiliki kondisi kesehatan khusus dan tidak mengalami gejala-gejala tersebut, maka puasa boleh dilakukan dengan beberapa catatan, yaitu:

  • Mendapatkan izin dari dokter kandungan
  • Memastikan asupan nutrisi dan cairan terpenuhi
  • Berbuka puasa jika merasa tidak enak badan

Matriks Hal-hal yang Perlu Diperhatikan pada Ibu Hamil dan Menyusui yang Ingin Berpuasa

Aspek Hal yang Perlu Diperhatikan Penjelasan
Kondisi Kesehatan Kondisi kesehatan ibu dan janin Ibu hamil dan menyusui dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti anemia, diabetes gestasional, tekanan darah tinggi, riwayat keguguran atau kelahiran prematur, dan hamil dengan janin kembar atau lebih, tidak dianjurkan untuk berpuasa.
Gejala yang Dialami Mual dan muntah, pusing dan lemas, dehidrasi, penurunan berat badan Ibu hamil dan menyusui yang mengalami gejala-gejala ini tidak dianjurkan untuk berpuasa.
Asupan Nutrisi dan Cairan Makanan bergizi seimbang, cairan yang cukup Ibu hamil dan menyusui yang berpuasa harus memastikan asupan nutrisi dan cairan terpenuhi saat sahur dan berbuka puasa. Konsumsi makanan yang bergizi seimbang, seperti buah-buahan, sayuran, protein, dan karbohidrat kompleks. Minumlah banyak cairan, seperti air putih, jus buah, atau susu.
Aktivitas Fisik Hindari aktivitas fisik yang berat Ibu hamil dan menyusui yang berpuasa harus menghindari aktivitas fisik yang berat. Istirahat yang cukup sangat penting untuk menjaga kesehatan ibu dan janin.
Konsultasi dengan Dokter Mendapatkan izin dari dokter kandungan Ibu hamil dan menyusui yang ingin berpuasa harus berkonsultasi dengan dokter kandungan terlebih dahulu untuk memastikan bahwa kondisi kesehatan mereka memungkinkan untuk berpuasa.
Berbuka Puasa Berbuka puasa jika merasa tidak enak badan Ibu hamil dan menyusui yang berpuasa harus segera berbuka puasa jika merasa pusing, lemas, atau dehidrasi.

 

Tips Puasa untuk Ibu hamil dan menyusui

Bagi Ibu hamil dan menyusui yang ingin berpuasa, berikut adalah beberapa tips yang dapat diikuti:

  • Konsultasikan dengan dokter kandungan. Hal ini penting untuk memastikan bahwa kondisi kesehatan ibu dan janin memungkinkan untuk berpuasa.
  • Perbanyak asupan nutrisi dan cairan saat sahur dan berbuka puasa. Pastikan untuk mengonsumsi makanan yang bergizi seimbang, seperti buah-buahan, sayuran, protein, dan karbohidrat kompleks. Minumlah banyak cairan, seperti air putih, jus buah, atau susu.
  • Hindari makanan dan minuman yang manis dan berlemak. Makanan dan minuman ini dapat menyebabkan dehidrasi dan kenaikan berat badan.
  • Berbuka puasa jika merasa tidak enak badan. Jika merasa pusing, lemas, atau dehidrasi, segera berbukalah.
  • Istirahat yang cukup. Ibu hamil dan menyusui membutuhkan lebih banyak istirahat saat berpuasa. Pastikan untuk tidur yang cukup dan hindari aktivitas fisik yang berat.
  • Hindari merokok dan alkohol. Merokok dan alkohol dapat membahayakan ibu dan janin.

Manfaat Puasa untuk Ibu hamil dan menyusui

Meskipun tidak dianjurkan bagi semua Ibu hamil dan menyusui, puasa dapat memberikan beberapa manfaat, antara lain:

  • Mengurangi risiko preeklamsia. Preeklamsia adalah kondisi yang ditandai dengan tekanan darah tinggi dan protein dalam urin. Puasa dapat membantu mengurangi risiko preeklamsia dengan menurunkan kadar hormon stres.
  • Meningkatkan sensitivitas insulin. Puasa dapat membantu meningkatkan sensitivitas insulin, sehingga mengurangi risiko diabetes gestasional.
  • Meningkatkan kesehatan mental. Puasa dapat membantu meningkatkan kesehatan mental dengan mengurangi stres dan kecemasan.

 

Kesimpulan

Puasa pada Ibu hamil dan menyusui merupakan keputusan yang harus diambil dengan hati-hati. Harus berkonsultasi dengan dokter kandungan terlebih dahulu untuk memastikan bahwa kondisi kesehatan mereka memungkinkan untuk berpuasa. Jika tidak memiliki kondisi kesehatan khusus dan tidak mengalami gejala-gejala yang membahayakan, maka puasa boleh dilakukan dengan catatan asupan nutrisi dan cairan terpenuhi, dan berbuka puasa jika merasa tidak enak badan.

Selain itu juga perlu mempertimbangkan manfaat dan risiko puasa sebelum memutuskan untuk berpuasa. Jika ragu, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter. Risikonya antara lain dehidrasi, malnutrisi, dan komplikasi kehamilan.

Oleh karena itu, perlu mempertimbangkan manfaat dan risiko puasa sebelum memutuskan untuk berpuasa. Jika ragu, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here