Pentingnya Bagi Ibu dan Ayah Mencegah Stunting, Nomor 1 Masih Terabaikan

0
65

Pendahuluan

Stunting, kondisi gagal tumbuh pada anak akibat kekurangan gizi kronis, menjadi isu kesehatan yang serius di Indonesia. Data menunjukkan bahwa prevalensi stunting di Indonesia masih tinggi, mencapai 24,4% pada tahun 2021. Kondisi ini tentu mengkhawatirkan, mengingat dampaknya yang luas terhadap kesehatan, perkembangan, dan masa depan anak.

 

Ciri – ciri Anak Stunting

Sebagai orang tua, penting untuk memahami ciri-ciri anak stunting agar dapat melakukan deteksi dini dan upaya pencegahan yang tepat. Berikut beberapa ciri anak stunting yang perlu diketahui:

  1. Pertumbuhan Tinggi Badan yang Lambat, Ciri yang paling terlihat pada anak stunting adalah pertumbuhan tinggi badan yang lambat. Anak stunting akan memiliki tinggi badan yang lebih pendek dibandingkan dengan anak seusianya. Keterlambatan pertumbuhan ini dapat dipantau melalui grafik pertumbuhan anak yang tersedia di buku Kesehatan Ibu dan Anak (KIA).
  2. Berat Badan yang Rendah, Selain tinggi badan, berat badan anak stunting juga cenderung lebih rendah dibandingkan dengan anak seusianya. Kondisi ini menunjukkan kekurangan gizi yang dialami anak.
  3. Lingkar Kepala yang Kecil, Lingkar kepala yang kecil juga merupakan salah satu ciri anak stunting. Hal ini menunjukkan bahwa perkembangan otak anak terhambat.
  4. Proporsi Tubuh yang Tidak Seimbang, Anak stunting seringkali memiliki proporsi tubuh yang tidak seimbang. Misalnya, kepala terlihat lebih besar dibandingkan dengan tubuhnya.
  5. Perkembangan Motorik yang Terlambat, Anak stunting juga dapat mengalami keterlambatan dalam perkembangan motorik, seperti duduk, merangkak, dan berjalan.
  6. Daya Tahan Tubuh yang Lemah, Anak stunting lebih rentan terhadap penyakit karena daya tahan tubuhnya yang lemah.
  7. Perkembangan Kognitif yang Terhambat, Stunting juga dapat berdampak pada perkembangan kognitif anak, seperti kemampuan berpikir, belajar, dan memecahkan masalah.

Pentingnya Deteksi Dini dan Upaya Pencegahan

Deteksi dini sangat penting untuk mencegah dampak buruk stunting pada anak. Orang tua dapat melakukan deteksi dini dengan memantau pertumbuhan anak secara teratur, baik tinggi badan, berat badan, maupun lingkar kepala. Jika ditemukan tanda-tanda stunting, segera konsultasikan dengan dokter atau tenaga kesehatan untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Upaya Pencegahan Stunting

Tahap Kehidupan Upaya Pencegahan Penjelasan
Sebelum Kehamilan – Edukasi tentang kesehatan reproduksi dan gizi Memberikan pengetahuan tentang kesehatan reproduksi dan gizi yang baik kepada remaja putri dan calon ibu.
– Pemberian suplemen zat besi dan asam folat Memenuhi kebutuhan zat besi dan asam folat untuk mencegah anemia dan cacat lahir.
– Pemeriksaan kesehatan dan imunisasi Menjaga kesehatan ibu dan mencegah penyakit yang dapat berdampak pada kehamilan.
Selama Kehamilan – Pemeriksaan kehamilan (ANC) secara teratur Memonitor kesehatan ibu dan janin, serta mendeteksi masalah sejak dini.
– Konsumsi makanan bergizi seimbang Memenuhi kebutuhan nutrisi ibu dan janin untuk pertumbuhan optimal.
– Konsumsi suplemen zat besi dan asam folat Mencegah anemia dan cacat lahir.
– Hindari rokok, alkohol, dan NAPZA Zat-zat tersebut dapat membahayakan kesehatan ibu dan janin.
Setelah Lahir – Inisiasi Menyusui Dini (IMD) Memberikan ASI dalam waktu 1 jam setelah lahir untuk meningkatkan kekebalan tubuh bayi.
– Pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan ASI merupakan sumber nutrisi terbaik bagi bayi.
– Pemberian MPASI yang bergizi dan bervariasi setelah 6 bulan Memenuhi kebutuhan nutrisi bayi untuk pertumbuhan dan perkembangan.
– Pemberian imunisasi lengkap Melindungi bayi dari penyakit yang dapat menghambat pertumbuhan.
– Stimulasi tumbuh kembang Memberikan stimulasi yang tepat untuk mendukung perkembangan motorik, kognitif, dan sosial-emosional anak.
– Sanitasi dan kebersihan lingkungan Mencegah infeksi yang dapat menghambat pertumbuhan anak.

 

Kesimpulan

Stunting merupakan masalah kesehatan serius yang dapat berdampak buruk pada kesehatan, perkembangan, dan masa depan anak. Sebagai orang tua, penting untuk memahami ciri-ciri anak stunting, melakukan deteksi dini, dan melakukan upaya pencegahan yang tepat. Dengan deteksi dini dan upaya pencegahan yang optimal, kita dapat mencegah stunting dan memastikan anak-anak tumbuh sehat dan optimal.

Mari bersama-sama tingkatkan kesadaran tentang stunting dan wujudkan generasi Indonesia yang sehat dan cerdas!

 

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here